Monday, April 27, 2009

Insan Bernama Ayah

 

-Kisah ini saya paparkan bukan untuk menceritakan kisah peribadi hidup saya, jauh sekali untuk berbangga dan berasa ta'jub. namun, saya paparkan agar sama2 kita dapat ambil iktibar dan pengajaran di dalam hidup, terutamanya kpd mereka yg masih mempunyai ibu dan ayah.- penulis 

Bonda...

"kalau Him nak pergi, pergilah..dah tak ada apa2 dah antara kita..kita dah bermaaf-maafan segalanya..anak2 pun semua sudah bermaafan.."

begitulah kata2 azimat..kata2 keramat seorang isteri terhadap suami tercinta sebelum suaminya menghembuskan nafas yg terakhir. selang beberapa saat sahaja selepas kata2 itu diucapkan..suaminya pergi meninggalkan anak2 dan isteri degan hati yg tenang.

berkat doa seorang isteri, mengharapkan agar suaminya dapat pergi dengan tenang, sudah pasti dimakbulkan Allah.   

ayahanda...

tanggal 19 april 2009, bersamaan 23 rabiul akhir 1430 hijrah, lebih kurang jam 6.35 petang, ayahanda pergi meninggalkan kami semua. pergi yg tak akan kembali lagi..pergi untuk selama lamanya. 

ayahanda sudah lebih 2 tahun tak dapat berjalan..boleh dikatakan lumpuh dari paras pinggang ke bawah. mungkin disebabkan terlalu kuat bekerja diwaktu muda untuk membesarkan anak2 seramai 9 org, keluar diwaktu pagi ke bendang, balik sebelum zohor, kemudian keluar kembali selepas asar, balik pula sebelum maghrib, hujan, panas, lapar, dahaga, semua susah payah itu dilalui oleh ayahanda.maka, bila umurnya sudah menjangkau lebih 70 thn, barangkali tenaganya sudah habis digunakan. untuk apa dan untuk siapa tenaga2 itu? untuk kami dan untuk membesarkan kami anak2.

 aku...

pada tanggal 12 april 2009, aku menerima panggilan daripada abangku mengatakan yg sakit ayahku bertambah teruk. ketiga2 abangku yg berada di sekitar KL dan selangor ini telah membuat keputusan untuk pulang ke kampung.

Aku…? Aku masih ada 3 paper yg belum selesai. 13, 14 dan 16. Aku jadi keliru. Andai kata aku balik hari ini, nescaya aku terpaksa ‘burn’ paper pada 13 hb. Paper 14 dan 16 mungkin masih sempat utk aku berkejar balik ke kuala lumpur. Kalau aku tak balik, berkemungkinan besar aku tak akan sempat bertemu dgn ayahanda yg sudah agak lama tak ku jumpa.

 
Lalu aku telefon ke kampung untuk bertanya khabar keadaan ayahanda disamping utk mendapatkan pandangan bonda. Bila ku ceritakan situasi ku kpd bonda, aku hampa krn bonda hanya menjawab..”ikutlah”..ah..makin pening aku dibuatnya. Andai kata bonda suruh balik, sudah pasti aku balik. Namun bonda meletakkan keputusan itu di atas diriku sendiri. 


Akhirnya, aku mengambil keputusan yg amat sukar dan berisiko..aku tidak balik…aku tidak ikut abang2 ku balik ke rumah. Aku ambil keputusan untuk ambil exam keesokan harinya! Betulkah tindakan ini..adakah bonda akan marah padaku..adakah aku akan sempat bertemu dgn ayahanda?..bermacam2 persoalan yg timbul. Tapi itulah pilihan yg aku buat, dan aku perlu berani hadapi risikonya.

 
Keesokan paginya, selepas selesai exam (terima kasih kpd sahabat yg tolong study sama2 mlm tu), aku balik ke bilik, terus aku mencari handsetku..hanya ada 1 miscall dan 1 msg.. msg itu m’khabarkan bahawa ayahanda sudah semakin stabil dan skrg berehat dlm wad, abangku minta aku selesaikan dahulu semua examku barulah balik kerumah..Aku bersa lega dgn berita tersebut. Dapatlah aku study dgn sedikit tenang. Abang2 ku yg balik ke kampung pun kembali pulang ke Kuala Lumpur. 


Selesai sudah semua examku pada 16hb, dan assignment terakhir ku berjaya ku siapkan dan hantar pada 17 hb (janganlah tangguh2 buat assignment),dan segala barang2 dlm bilikku sudah kuhantar ke rumah abangku pada waktu malamnya, akupun pulang ke kampung pada tanggal 18 april, menaiki bas pukul 9.30 pg.

 
Sebaik sahaja aku sampai dirumah dlm pukul 5.30 petang, terus aku menuju ke tempat ayahanda yg sedang berbaring diatas tilam di ruang tamu rumah. Disebelahnya ada bonda dan kakak iparku. Dalam keadaan mata yg sudah tak seberapa nampak, dan kedua2 tangannya yg sudah tak mampu diangkat, aku bersalaman dan mencium tangan ayahanda dan bertanya khabar kepadanya. Kakak ipar ku bertanya sama ada ayahanda kenal ke tak siapa yg baru balik ini, memandangkan matanya sudah tak berapa baik. Dengan tersenyum ayahanda menjawab..”kenal..takkan tak kenal…” seterusnya menyebut namaku bagi memastikan bahawa ayahanda betul2 kenal.

 
Malamnya, hanya tinggal aku dan bonda sahaja yg menjaga ayahanda dirumah. Aku tidur disebelah kanan, bonda tidur di sebelah kiri. Malam itu, seperti biasa, beberapa kali ayahanda mengejutkan aku untuk menukar posisi tidur, kadang2 dia minta aku letakaknnya menyenggeng ke kiri, kadang2 kadang ke kanan, kadang2 dia mahu aku angkatnya dari tidur sbb dia nak duduk. Mungkin kerana terlalu lenguh dan dia tak mampu lakukannya sendiri. 


Pagi esoknya, aku dan bonda sempat memandikan ayahanda, seterusnya ambilkannya wudhuk untuk ayahanda solat subuh. Namun, pagi ini ayahanda sudah tak seperti kelmarin. Nampak macam amat letih dan tak bermaya. Percakapannya sudah semakin kurang jelas. Bila ditanya pun sudah tak berjawab.

 
Selepas zohor, bonda menyuruh ku untuk memaklumkan kpd semua adik beradikku yg jauh dan dekat ttg keadaan ayahanda yg semakin lemah. Begitu juga dgn pakcik2 dan makcik2 ku. Akhirnya, selepas zohor, semakin ramai saudara mara yg dtg ke rumahku. Ucapan dua kalimah syahadah terus dibisikkan di telinga ayahanda.


Menjelang petang, Ayahanda masih dlm keadaan letih. Semakin lama pernafasannya semakin perlahan..makin perlahan..akhirnya, lebih kurang jam 6.35 petang, selesai sahaja bonda membisikkan kata2 keramat ditelinga ayahanda, ayahanda akhirnya pergi dengan aman. Pergi untuk selama-lamanya. Pergi meninggalkan seorang isteri, 9 orang anak dan lebih 30 cucu.


 Aku yg diamanahkan oleh bonda agar membaca al-quran tanpa henti pada petang tersebut, hanya mampu melihat ayahanda pergi dgn hati yg sayu..hanya alunan ayat2 suci alquran dari surah at-taubah yg mampu aku berikan mengiringi pemergian ayahanda. pergi setelah akhirnya, dia sempat bertemu kesemua anaknya, termasuk aku yg baru pulang kelmarin, setelah aku tidak pulang sebelum ini. masa sehari yg terlalu singkat, bersama anak bongsunya buat kali terakhir.

                               ayahanda bersama2 sahabat2 MTAQ suatu ketika dulu

                                    Ayahanda bersama2 keluarga anaknya yg kedua 


6 comments:

madaniah said...

salam takziah..

MofiR said...

salam takziah...
Semoga ayahda weir ditempatkan bersama para auliya', syuhadak dan orang2 yang beramal soleh... amin, ya rabbal alamin...

helangsenja said...

Innalillah..
tok tahu pun ayh abe we niggal..
semoga Allah kuatkan semngt org yg hidup ini..

stiap nyawa pati akan dipanggil pulang jua suatu hr nanti...

♥Cahaya Mata Kemuliaan Agama♥ said...

be strong ye.. jaga mak baik2..Allah lebih sayangi ayah..

anak ayah said...

slm takziah.. moga terus cekal dan tabah.. Allhu yubarik

Wan Firdaus said...

terima kasih semua..may Allah keep me and all of us strong..